PSTI Kutim Gelar Kejuaraan Sepak Takraw, Diikuti Sebanyak 16 Club se Sangsakakaukar

BERITAHARIANKALTIM.com –SANGATA –Persatuan Sepak Takraw Indonesia (PSTI) cabang Kutai Timur (Kutim) resmi menggelar kejuaraan sepak takraw zona 3 yang meliputi Kecamatan Sangkulirang, Sandaran, Kaliorang, Kaubun dan Karangan (Sangsakakaukar). Jumat (28/07/2023).

Kegiatan yang disupport secara langsung oleh Wakil Bupati (Wabup) Kutim Kasmidi Bulang ini diadakan selama 3 hari, mulai tanggal 28 – 30 Juli 2023 di Pantai Marang, Desa Kaliorang, Kecamatan Kaliorang.

Pada kesempatan itu, Ketua PSTI Kutim Jepi Darsono mengatakan dari 5 kecamatan yang ikut berpartisipasi dalam ajang kejuaraan ini, ada total 16 club yang ikut meramaikan kompetisi sepak takraw.

Selain itu, ia mengatakan setelah event ini akan dilanjut dengan event serupa namun di zona yang berbeda. Tujuannya sama, yaitu untuk menjaring bibit-bibit atlet lokal.

“Kemudian bulan agustus, kita akan mengadakan kegiatan yang sama seperti ini di Sangatta Selatan. Dengan peserta dari Kecamatan Sangatta Selatan, Sangatta Utara, Bengalon, Rantau Pulung dan Teluk Pandan. Semua itu disupport secara langsung oleh Pak Wabup Kasmidi Bulang lewat tim pendanaannya,” beber Jepi.

Rencana ini semua atas arahan Wabup Kutim Kasmidi Bulang untuk mengadakan kejuaraan perzona. Bukan hanya sampai disitu, kedepannya PSTI Kutim akan mengadakan kejuaraan yang sama di Muara Wahau.

“Dengan mengundang 8 Kecamatan yaitu, Muara Wahau, Muara Bengkal, Muara Ancalong, Long Mesangat, Busang, Batu Ampar, Kongbeng dan Telen itu di bulan september,” urai Jepi, yang biasa akrab disapa babeh ini.

Tidak berhenti disitu, di bulan november PSTI Kutim akan kembali menggelar Kejuaraan Sepak Takraw Se Kutim. Sama seperti sebelumnya, ini merupakan arahan langsung dari Wabup Kutim Kasmidi Bulang yang tengah gencar memberikan dukungannya kepada Cabang olahraga (cabor) yang mengadakan event-event seperti ini guna menjaring bibit-bibit atlet lokal.

Terakhir, dirinya berharap dengan adanya dana pembinaan yang disalurkan melalui plotting anggaran dari Wabup Kutim Kasmidi Bulang sebesar Rp.93 juta bisa dimanfaatkan sebisa mungkin.

Lebih jauh, ia mengungkapkan bahwa di Sangsakakaukar sendiri, perkembangan utama sepak takrawnya berada di Kaliorang, kemudian disusul sandaran dan sangkulirang.

“Saya berharap teman-teman bermainlah dengan bagus, kemudian saya juga sudah menjanjikan ada 3 wasit yang saya bawa dari Kutim untuk memimpin disini, ini untuk menjaga netralitas dalam turnamen ini dan juga ada 1 wasit nasional yang saya hadirkan,” tutup Jepi, yang juga merupakan Wakil Ketua I KONI Kutim ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *