Sesak Napas Karna Antre Minyak Goreng, Warga Berau Meninggal Dunia

Beritahariankaltim.com, Sangatta  minyak goreng yang langka menjadi buruan warga sampai harus mengantri panjang untuk mecari minyak goreng akhirnya kini memakan korban. Sabtu (12/03/2022) pagi adalah hari nahas bagi Sandra, warga Kelurahan Teluk Bayur, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Niat ingin ikut antri minyak goreng justru menghembuskan napas terakhir.  warga bersama keluarga sempat melarikannya ke rumah sakit menggunakan ambulans, namun meninggal dunia dalam proses penanganan. Kabar tersebut viral di berbagai platform media sosial, Kapolsek Teluk Bayur AKP Kasiyono saat dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut. Menurutnya, anggota Polsek Teluk Bayur ada di lokasi saat kejadian. “Jadi perlu juga kami luruskan informasi yang beredar bahwa ibu tersebut memang datang untuk mengantre minyak, tetapi belum sempat karena memang toko belum buka, kejadian sekitar pukul 07.45, jadi tokonya belum buka,” kata Kasiyono. Dia menjelaskan, posisi rumah korban berjarak sekitar 80 meter di depan ritel. Saat tiba di lokasi, korban tiba-tiba lemas dan terjatuh pingsan. Warga yangramai di depan toko kemudian mengevakuasi korban dan menghubungi pihak keluarga. “Suaminya kemudian datang dan diupayakan membawa dengan ambulans, namun nyawa beliau tidak tertolong dalam perjalanan,” sambungnya. Suami korban menjelaskan korban memang diakui memiliki riwayat asma. Bahkan keterangan suami korban, sebelum menuju ritel, korban sempat mengeluh sakit. Namun karena merasa sanggup korban tetap menuju lokasi untuk membeli minyak goreng. “Ini perlu juga diluruskan, jadi belum sempat antre atau berdesak-desakan, tetapi baru sampai di lokasi, dan memang di depan toko itu sudah ada warga yang lain antre, ada yang menggunakan sepeda motor juga, kemudian terjatuh, karena sekali lagi toko itu memang belum buka,” tegasnya. Atas kejadian itu, Polsek Teluk Bayur akhirnya meminta pihak toko untuk menutup sementara aktivitas penjualan mereka sampai dengan proses pemakaman korban selesai dilakukan. Tujuanya, agar tidak ada korban lain akibat antre minyak goreng.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *